my quotes

'life is like a puzzle need one another to make a complete picture that's why this life so perfect'

-Wikan-

'knowledge cannot replace friendship, I'd rather be an idiot than lose you'
-Patrick to Spongebob-

Kamis, 30 Juni 2011

Utang Cerita

Okeh. gue bener-bener excited kali ini, setelah baca postingan Dina... (sumpe sampai deg-degan n tangan jadi dingin berkeringat, tambah mules pingin ke **k) tanda-tanda orang grogi, wah jangan tanya lagi nulisnya sambil senyum-senyum gak ceta gini.

interupsi dari adek waktu nulis nih...
A = Adek
B = Ben alias gue

gini:
A : aku dikira ke Australi mbak sama temen-temenku
B : HA? kok bisa
A : ya gitu deh... mbak pokoknya kita harus minta oleh2 sama Bul di Ausie
B : Buat apa?
A : buat ngoleh-ngolehin temen-temenku.. biar mereka semakin yakin aku di Ausie
B : -_________- temenku bilang aku di luar negri coba?!@#$^%&*
A : negri mana?
B : negri ngayogyakarta...
A : ah kau nggak pinter bohong sama temen-temenmu.
B : brisik.. diem lu! aku mau crita sama temenku waktu aku ke Sarangan.
A : cari restoran masakan Eropanya cepet ya
B : ini ada di Gejayan, Dixie... sama Pastagio tadi... aku kan tanya mas Nico tadi
A : @#$$%^&*!!!
kamu tuh nggak tau jogja aja udah muter-muter keluar tanpa orang tua
B: swt... kan gue diboncengin co ass survey..:3




Udah sedikit kepeta kan gimana absurdnya dua hari dan obrolan gue sama adek.. beserta badan yang pegel-pegel banget gini... kalau jalan nih ya *kriek kriek rasanya kayak ada yang nginjek badan sama kempol... gimana kabar Co ass survey....

Tanggal 27:
Obrolan berlangsung pada malam hari ketika aku buka bolak-balik buku 'PETUNJUK KULAH LAPANGAN' so hell banget nih bayangin gak ada temen-temen 2010 yang ikut upgrading IFSA, kebayang gak lulus pretest dan kepulangan dari upgrading malah tanggal remidi pretest mana kebayang mimpi tadi malem IP kumulatif turun jadi 2,88 padahal 2 nilai udah keluar dan C semua. Tapi demi mempertahankan eksistensi dan komitmen yang diulang waktu e-club sama mbak Citra.. aku coba ngomong secara cepat ke Bul bahwa aku mau ke Sarangan, dan aku bener-bener ngomong secara cepat sambil deg-degan luar biasa, mondar-mandir dulu di depan Bul terus nglungkepin kepala ke pahanya Bul. (gak jelas deh).
inget ya B : aku dan C : Bul
B : (bicara dengan sangat cepat mata menatap tanggalan) Bul, aku ke Madiun besok terus KL terus ke Jakarta.
C : (mata tetap pada televisi nonton 'Putri Yang di tukar') Ngopo ke Madiun?
B : Upgrading IFSA
C : Oh yo rapopo..
Dalam hati...'belum tau ni aku naik apa..gimana bilangnyaaa...mana lagi gak bilang kalau pre test KL ada lulus gak lulusnya' Tapi aku udah bernekat dengan hati dan memantapkan hati pingin nyoba hal yang nyenengin buat ngilangin bayangan IP 2.00 Tapi dengan syarat aku harus lulus pre test KL, agak ketakutan juga sih, si Yona dan Ricko dengan lugasnya jawab dan nyambung sama Dosen yang ngasih pembekalan tadi pagi. Aku nyusun rencana kalau aku remidi, paling aku bakalan nggak tidur dan belajar setelah pulang upgrading. Oke that's easy. Aku kembali mantengin buku 'Petunjuk Kuliah Lapangan' and let my mind free to work.

Tanggal 28
Pagi - pagi jam 6.00 udah mandi padahal berangkat buat pre test jam 8.15. Mondar-mandir cari barang apa aja yang dibawa... sedangkan otakku cuma berkata-kata 'bawa sb ato enggak nih, jangan sampai ketauan ortu kalau disuruh bawa SB nanti dikira di alas'. Tiba-tiba aku berhenti di jalan selama mondar-mandir di rumah oleh perkataan Bul
C : numpak opo mbrono?
B : enggg...
C : MOTOR?!!?!?!?!
B : hehe (mengkerut)
C : BAPAK PUPUT KI NUMPAK MOTOR NANG MADIUN.
D :(alias Bapak) ORA TO? MOBIL TO?
B : ha..
C : ORA PUPUT KI NUMPAK MOTOR.. LHA IKI BOCAHE MENG NGENE TOK.
B : hwawawawawa...
D : ra oleh nek numpak motor..RA OLEH, WEGAH AKU.
semenit Bul nyusul Bapak yang barusan ngambil teh ke teras depan. Aku matung sambil ngrasa jantungku lompat-lompat dan bunyi 'deg-deg-deg' keras banget..antara hopeless, mual, benci, marah, sedih, galau. Tau-tau Bul balik ke tempat aku matung yaitu deket setrikaan.
C : yo wis.. ada syaratnya... gak boleh kamu yang bawa motor, kudu diboncengke, gak cuma itu, harus pelan-pelan gak boleh ngebut.
B : ha?
C : Bul juga dolan kok kamu nggak boleh...
B : (speechless abis, bingung)
Bul ke depan ngambil dompet.. naluriku berkata aku juga harus ikut ke depan.
C : iki seket ewu nggo kowe...tak kiro praktikummu entek 600 dadine sisane mok nggo opo terserah.
B : uyee yeyeyeyeyyeyeeyyyy.. makasih ya Bul.. I love you 3X

changing scene*
aku udah prepare semua walaupun bolak-balik nurunin naikin SB dari atas lemari, bingung mau bawa apa enggak, masalahnya SBnya kegedean ntar repot bawanya... ke fakultas juga susah bawanya masalahnya pake motor... jam 8.15 cap cuss ke Kampus.
Ketemu temen-temen yang udah pada serius belajar. Aku nemu Fahma terus aku bilang aku jadi ke Madiun tapi nggak bilang kalau aku bawa motor, Fahma nggak dibolehin sama Bapaknya, terus Dina.. yang bilang kecewa nggak belajar serius tadi malam dan bilang kalau Mas Memed bilang sama Mas Didik kalau dia juga harus diem-diem juga. Nggak terasa pintu ruang IV udah dibuka.. aku masuk dan duduk di sebelah Hana.

Ruang IV
Wah soalnya mirip di buku semua, sebagian juga catatan nih wuih ... Si Hana yang bolak balik ngliatin aku sambil bisik-bisik 'liat Ben-liat Ben, jawaban no ini itu brapa' kasian juga sih sama Hana alhasil jawabanku kubuka lebar-lebar dan tanya sama Hana yang aku nggak tau... tapi gue nggak tau sama dengan die nggak tau.. Ya udah karena gak tau jawabannya tak awur yang gak tau - gak tau itu yang serasa pernah denger aja. Walaupun sedikit nggak tega sama Hana tapi aku pingin cabut saat itu juga buat ngambil sikat gigi di rumah sama makan pagi...

Lab Biomet
jam 12.30 siang udah nyampe fakultas dan karena setelah sms mbak citra dia belum di fkt dan masih mau ke gading mas segala. wah gue terlalu on time. so I choose to go to lab biomet... di jalan ketemu frida dan dia bilang nggak dibolehin juga. udah whatever I am. Entah dorongan apa dari hati dengan bingungnya arti KORSA 'aku ikut sendiri dan ninggalin temen-temen angkatan 010 dan memilih ikut upgrading di saat yang sempit ngrepotin Dina yang aku minta ngliatin nilai-nilai ku' (pikiranku berdengung 'gue laknat-gue laknat' (gue gak skizo lho ya) ) ketemu Denny sama Bela di masjid dan pada triak-triak liat tas gemuk padet yang aku bawa... and here I was LAB BIOMET pojok deket tangga barat sendirian. Nyesel sedikit aku milih ikut upgrading, aku kan bisa ikut taun depan juga, tapi kalau aku kepilih panitia ARM gimana? ngapain aja mereka kok nggak on time banget, mas Nahum kok nggak keliatan juga.

Jam 13.15 aku turun dari Lab THH lantai 3 ke tamtim pakai tangga karena udah liat mbak hera di bawah. Aku ngobrol sama Mbak Hera sambil nunggu mbak Citra. Mbak Citra bawa jogchick buat kami bertiga.. padahal udah makan di rumah.. gak papalah... udah gitu bahas 'aku sama siapa' (boncengannya) Mbak Citra nggak mau sama Mas yang pakai baju putih, tapi digodain sama Mbak Hera.
Terus gak beberpa lama kemudian dari kejauhan aku liat Mas-mas yang aku nggak tau namanya, dan nggak keliatan jelas sama Mbak Lely. Gak berapa lama datang Mbak Dea nunggu Mbak Hera yang lagi ngambil SB (aku akhirnya bawa selimut tebel aja) .
Jam dua siang, udah pada kumpul semua, nentuin motor yang dibawa dan sama siapa. Motorku dititipin di kosnya Mas pacarnya Mbak Dea anak BDH 2005. Dan aku doboncengin sama Mas yang berbaju putih, setelah dia berdiri (ketutupan motor matic Vario karena dia jongkok) keliahatannlah bahwa dia Co Ass Survey yaitu Mas Memed.. spontan aku teriak.
'APA? CO ASS SURVEY WAAA.' Tapi Mas Memed gak sadar dan malah ngulang nanya lagi
'Siapa yang ikut Gue?' Sial ngomongnya gue-gue lo-lo udah deh dengan PDnya aku keceplosan 'AKU' dengan nada diriang-riangkan.

OTW
Ah lupa aku, jalannya di mana aja pokoknya jalur utama JOGJA - KLATEN - SOLO - TAWANGMANGU - SARANGAN dan aku kira yang dibilang mbak Hera jalannya miring 70 derajat ternyata emang kurang lebih begitu... tapi ini sama kayak jalan ke Merbabu atau Merapi, jadi aku nggak kaget-kaget banget. Selama perjalanan agak canggung jugasih sama Mas Memed gak tau dia soalnya, aku berusaha ngrakab-ngakrabin aja, teriak 'ayo berjuang Mas' sama nyanyi-nyanyi Justin Bieber, Jessie J (sumpah aku nggak cetho). Di perjalanan nyasar-nyasar dikit juga, yang lain di depan UNS aku sama Mas Memed di belakang UNS otomatis harus ke depan. Sampai UNS ada sms dari Dina aku lulus pre test KL so amazing, gue seneng banget terus telpon Dina. Udah gitu waktu di Klaten Mas Memed bilang jangan ngantuk sama aku eh malah dianya ngantuk, dan ngantuk-ngantuk gitu dia depan sendiri dan ngebut (anehnya aku juga nggak ngeh kalau itu bahaya). Di jalan yang udah mulai naik dari Jawa Timur udah mulai dingin. Sampe atas tulisa Cemoro Sewu Gunung Lawu tanganku mati rasa, herannya motor yang dibawa Mas Memed walaupun matic tapi minumnya pertamax kuat sampai atas padahal bawaannya bagor (gue) malah Mas Alfi sama Mbak Citra rendet abis mana Mbak Citra harus turun dari motor. Sempet brenti bentar sih buat minum jahe sama makan indomi (aku pop mi). At last sampai deh di Tlaga Sarangan, malem gitu keliatan lampu-lampu di pinggir telaga indah banget, dan kami nginep di Villa pakdhenya Mas Bryan. It means tidur di kasur. Aku di sambut meriah, dibilang tamu spesial segala. mana Bang Binsar teriak-teriak ' mana Ben- mana Ben?'

Di Villa Omah Ijo
Acaranya begitu sampai kami makan pakai sate kelinci dan sate ayam, mas Bryan welcome sama aku, yang lain juga ceria, dan akhirnya di tengah -tengah keceriaan yang bukan panitia, Mas Memed bilang ' ben ntar balik bensinnya kamu' aku iya-iya aja (ga sadar kalau pertamax). Pas Rapat IFSA dengan president dan wapres bahas anggaran dan mau di BSO in nya IFSA. Gamesnya aku sekelompok sama Mas Angger dan Bang Binsar, lomba di bagi dua dan pertamanya kami menang, lawan lagi kelompok yang menang lain, kami kalah deh juara dua. Hell padahal juara satunya doang yang dapet hadiah oleh-oleh dari jepang. Malamnya dilanjutin main UNO dan Remi. Jam udah pukul 1 pagi, tetep main, aku main UNO dan terakhir main UNO aku berhasil lolos dua kali permainan terakhir gak ikut, alesannya sama kayak Mas Alfi 'bosen menang terus' padahal yang udah kalah dua kali (bang binsar) tetep aja berusaha lolos. Permainan UNO terakhir dia yang nyaris kalah lawannya Mas Dito akhirnya menang lawan Mas Dito, wkwk... yang kalah dibedakin lho.. selesainya tidur.. walaupun aku nggak bisa tidur juga entah gara-gara kopi buatan mbak Citra atau apa. Alhasil cuma tidur 2 jam doang.

Tanggal 29
Pagi jam setengah enam aku baca buku Semester Disaster yang tak bawa dan sikat gigi dan cuci muka, BUSYET AIR APA ES NEH... bikin muka ikut mati rasa. Kami makan pagi pakai pecel dan pergi buat jalan-jalan. Diajakin Mas Bryan, ternyata ke Air terjun, celakanya jalan sebelum ke air terjun dari pos pembayaran terakhir (bayar 3 kali padahal aku nggak bawa duit, well, waktu mereka serubutan bayar, aku jalan masuk aja XD) jalannya nanjak abis dan aku bilang 'persiapan KL' tapi setelah sampai air terjun... to be continued...






Bercanda.. dibilang indah juga emang indah, dibilang gemrojog juga gemrojog. Mas Memed teriak ke arah aku dan Mbak Ulfa 'Ayo Ben!' kalau nggak salah sih, abis gemrojognya banter banget nggak denger jelas. Alhasil ulang tahunnya Mas Didik hari itu nyebur-nyebur di air terjun yang dinginnya lebih bikin mati rasa (udah mati yaaa mati ya?) aku ditarik Mbak Citra waktu itu.. Mas Memed ganti pakai sarung doang tanpa celana dan baju nyebur juga... walaupun beberapa nggak nyebur... Aku sama Mbak Arum yang pakai celana pendek sendiri senyum-senyum aja, kostum saat itu tepat. Hellnya aku gak bawa kamera ke sana (bawa tapi di villa), nebeng foto doang deh. Selesai riang ria karena usaha dibayar dengan euforia kayak gini, kami balik ke Villa.

@depan garasi Villa
Perhitungan point, dan aku cuma dapet 220, terendah bersama dua orang lainnya, yaitu mas Memed dan Mbak Fitri. Seterusnya karena minusnya poin kami ber (gak tau)pokoknya tiga orang tadi dan beberapa lainnya, kami di kasih pertanyaan-pertanyaan seputar IFSA dan kehutanan. Weleh pengetahuan gue yang cetek banget jelas nggak bisa apa-apa dong padahal 6 pertanyaan yang harus bisa aku jawab buat nyampe 250, satu question will get 5 poin, tiga pertanyaan dibantu senior, dan tiga lainnya usaha sendiri. Tadinya sisa tinggal aku sama Mas Alfi, tapi aku mendahului Mas Alfi dan dapet 250 poin. Walaupun aku nggak tau tadinya kalau itu upgrading sekalian pelantikan dan taunya cuma buat nambah poin dan aku harus ikut upgrading tahun depan. Congrat buat gue karena udah jadi member IFSA . Buat temen-temen lainnya yang nggak ikut upgrading ini bisa tahun depan, ikut sekali doang langsung dilantik. Aku ternyata dapet oleh-oleh dari Jepang juga karena angkatan 2010 sendiri yang ikut.

Then, aku mandi dan makan siang. Sebelum pulang free time buat kami, aku naik speed boat, tadinya sih mau ikut sama Mas Memed, sebelnya aku disuruh jagain tasnya dan masukin motor ke garasi.. cemberut abis, tapi atas ajakan Mas Didik dan yang lain aku naik speed boat :D terobati deh. Selesai itu, kami nunggu Mbak Dea yang naik kuda sama Mas Angki (pacarnya), weleh balik-balik kakinya berdarah, turun dari kuda di bopong Mas Angki loh (so sweet) dan mereka ke puskesmas dulu.
Alhasil pulangnya ribut, motorku di Mas Angki padahal mereka belum balik, tapi disuruh Mas Didik pulang duluan, well then Mas Memed yang bingung, nyariin gue tumpangan (HELL banget nih orang), tapi aku paham kok sama dia. Deal nya nganterin aku ke kos mbak Citra aja, karena waktu dia nanya rumahku dimana, aku jawab tiga puluh menit dari fakultas. Aku berdamai sama diriku sendiri atas carut marut ini.

Di jalan lempeng-lempeng aja, dia seperti biasa bilang 'kita diblakang aja ya Ben' tapi ngebut banget terus di depan sendiri deh. Dia nyariin Serabi Solo dulu ternyata... weleh Masnyaaa... aku bilang Serabi enaknya di Notosuman, dan di Masjid Agung ada tapi aku nggak tau jalan. Di jalan akhirnya nggak jadi nyari serabi, enggak sholat, dan kami terpisah dari lainnya, serta nyampe kos mbak Citra sebelum tuan rumahnya nyampe -___-. Kasihan deh aku sama dia... di jalan bilang pegel lagi, aku mijetin dia dikit-dikit (nggak berani banyak, 'siapa dia?'). Setelah ditinggal Mas Memed dan aku sama Mbak Citra akhirnya aku dijemput Bapak di lapangan basket Ishiro.
Malemnya tidur...setelah sebelumnya sms mbak Citra, 'Makasih ya mbakk, upgradingnya seru.'

Aku ngambil motor di rumah Mas Angki pakai acara lupa kosannya mana lagi...wkwk banget.

Sekian aja sih ceritaku, nulis entri ini sambil senyum-senyum dan ketawa-ketawa sendiri plus dongkol juga. Lunas kan Din, utang ceritanya? :)

-wikan-



2 komentar:

dinaaa mengatakan...

gilaakkk,, critanya banyak bangett,, mana namaku disebut-sebut,, wah jadi aku 'sedikit' menyesal,, psti seru bgt!!!!

aqua mengatakan...

kan aku hobinya cerita... iya dong bagian dari cerita... mmm...gitu deh