my quotes

'life is like a puzzle need one another to make a complete picture that's why this life so perfect'

-Wikan-

'knowledge cannot replace friendship, I'd rather be an idiot than lose you'
-Patrick to Spongebob-

Rabu, 04 September 2013

PACITAN.... merambah sosial masyarakat tepi JAWA TIMUR

9:34 p.m
aku nungguin adekku pulang ospek.
dan habis nonton 100 hari keliling Indonesia

by the way 2 hari yang lalu aku udah ngajuin proposal ke ortu untuk ke bengkulu/ palangkaraya/ pontianak/ jayapura/ thailand/ singapura..

kalau sama bapak ke luar negeri sendirian dibolehin, kalau sama ibu *UANGMU!

Gara-gara nonton 100 hari keliling Indonesia dan itu di Sumatera waktu si hostnya naik truk di depan deket dasbor... keinget waktu aku sama bul sama bapak naik angkot di pacitan. 

Tadinya mau sewa mobil, tapi duit tipis, mau sewa motor kelamaan nunggunya, alhasil dari penginapan kami di Teleng Ria atau Talang Ria itu kami jalan ke ujung jalan dan nemu angkot yang bisa nganterin kami ke pantai seberang. Iming-iming ortuku cuma mau lihat pasar ikan di situ. Akhirnya kami naik angkot yang cuma kami bertiga penumpangnya, Bul sama aku duduk depan, dan Bapak duduk di atas coral.

Penambangan coral ternyata marak di sana, walau dinas pariwisata jelas di ujung jalan, PANTAI TEMPERAN kalau nggak salah sih namanya. Dari situ liat-liat ikan perahu, kapal, dan ikan yang diperdagangkan secara langsung. Tadinya aku pingin banget pari, berhubung bapak nggak suka makanya kami nggak jadi beli, ikan-ikan dibeli pada hari terakhir kami di situ tapi cuma orang tuaku yang mau balik pakai motor ke sana.

Perjalanan dari pantai pertama temperan lanjut ke watu karung dengan angkot juga. Tapi nih angkot juga aneh lah pokoknya, mau-maunya aja nganterin kami padahal jelas rugi, well.. orang tuaku bayar lebih sih. Tapi alhasil aku mabok angkot. Sampai pantainya aja aku nggak bawa kamera, langsung ambil dari kamera hp karena dadakan dan kabur dari yang punya hotel.

Tadinya acara kami pergi mau sekeluarga ke malang atau bali, tapi adekku traveling sendirian ke bromo, ijen, baluran, jadi kami nggak mau melangkah lebih jauh dari dia. Dengan syarat bertubi-tubi dan syarat utama cuma 1,5 juta aja budget yang disediain bul karena aku juga ikut liburan. Jadi.. mengirit sebisa mungkin adalah kesebelan utamaku.

Kesebelan kedua, aku tahu anak yang punya hotel barusan lulus sarjana dan lagi nglamar kerja di pertamina, aku juga tahu kalau dia ngajak karaokean bareng, itu juga diberitahu bapakku, tapi sih... aku sebel kenapa dia anaknyaaaaaa... oke suaranya bagus.. tapi aku gilo terus terang..

Kami pake travel ke sana, nggak tau gimana caranya ibu dapet ide pake travel yang tempat duduknya warna-warni.. tapi kayaknya itu pertama kali aku pake travel. Aku yang pingin nginep  deket pantai biar bisa bolak-balik pantai, tapi apa daya pembatasan dana, walau cuma 5000 tiket masuk tapi itu di cegah mlulu sama bul.

Eh malah borong oleh-oleh yang sangat non-sense. Ikan semua diborong dan dibagikan ke tetangga-tetangga. Itu sih bagusnya, aku juga nyontoh deh.. itu sih sukanya ada yang dibagikan. nggak cuma buat aku tapi buat yang lain juga.

Kami hari sebelum terakhir ngabisin malam di pasar, motor dicarter harga 50 ribu, sampai di pasar aku bahkan cuma makan bakso dan nggak makan ala-ala jawa timuran. Entah apa yang dimakan bapak sama bul. Tapi sih karena cuaca bagus, jadi aku lumayan suka di sana. 

Aku sama bul juga ngabisin waktu di alun-alun pacitan, alun-alunnya luas ada lapangan berumput, air mancur sama pedagang makanan di malam hari, serta deket masjid pacitan. 

Yang banyak interaksi sama penduduk ya orang tuaku, maklum anak jadi nggak boleh nglancangin orang tua, buru-buru nglancangin, susah pakai bahasa jawa krama. Orang jawa mending pakai bahasa indonesia daripada bahasa ngoko.

Yah segitu aja sih cerita perjalanan ke PACITANku, nggak ada yang nggak nyenengin kalau kita jalan-jalan Mungkin berkesan lebih tepat.

Tidak ada komentar: